Thursday, October 18
Home>>news>>flashnews>>Pelaku Teror Polres Indramayu Kelompok JAD
flashnews

Pelaku Teror Polres Indramayu Kelompok JAD

Tito Karnavian INDONESIA TATLER

Depok 16/7 (Breaking.web.id) – Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan pelaku teror yang menerobos dan melempar panci berisi bom berdaya ledak rendah di Polres Indramayu merupakan anggota kelompok teroris Jamaah Ansharut Daulah (JAD).

“Yang kasus Indramayu itu (anggota) JAD,” kata Jenderal Tito di Mako Brimob Kelapa Dua, Depok, Jawa Barat, Senin (16/7/2018).

Menurut dia, saat ini Polri tengah gencar menangkapi para pelaku kelompok teror.

Terjadinya beberapa aksi teror seperti kasus di Indramayu dan kasus di Yogyakarta merupakan peluang bagi Polri untuk menindak para pelaku teror dan menelusuri keterlibatan sejumlah orang lainnya.

“Mereka melakukan tindak pidana itu membuka pintu bagi kami. Tadinya kami hanya bisa mengawasi (gerak-gerik pelaku). Tapi ketika mereka melakukan pelanggaran hukum, maka kami punya alasan untuk menangkap pelaku dan mengungkap jaringan pelaku,” katanya.

Tito pun mengaku telah mengantongi peta jaringan teroris dan memerintahkan Densus 88 Antiteror Polri untuk gencar memburu para pelaku jaringan teror.

Sebelumnya, pada Minggu (15/7) pukul 02.35 WIB dini hari, dua orang tak dikenal yang belakangan diketahui merupakan pasangan suami istri berinisial NH dan G menerobos masuk Mapolres Indramayu dengan berboncengan menggunakan motor matik.

Pelaku memacu laju motornya menerobos masuk polres. Kemudian pelaku dikejar dan ditembaki oleh sejumlah polisi piket.

Pelaku kemudian berbalik arah menuju keluar polres dan melemparkan sebuah panci berisi bom ke arah penjagaan polres.

Salah satu pelaku, G, terjatuh karena terluka terkena tembakan. Sementara NH berhasil kabur.

Di hari yang sama, Densus akhirnya berhasil menangkap NH di Blok Pilangsari RT 29 RW 06 Desa Jatibarang Baru, Kecamatan Jatibarang, Kabupaten Indramayu. Sementara G saat ini masih dirawat di Rumah Sakit Bhayangkara Losarang, Indramayu.

ANTARA